Killing Party

tempat saya membackup ide dalam kepala

Monday, February 18, 2008

stori 2 : lia, saya pikir kamu rusuk saya yang hilang

uuh, benar2 panas dingin saya saat ini! ini adalah perasaan antara dendam dan nostalgia yang campur aduk.
lia yang keponakannya pak dani itu dulu saya sempet kencani. tanpa susah payah nomornya saya dapatkan langsung dari orangnya, hari itu juga di plaza semanggi.
'leon, saya harus cabut dulu. nanti kontak lagi. lia, kamu minta temenin leon ni di dalem, banyak hidung belang lho' kata si pak dani.
'hehe om tau aja. pernah jadi idung belang ya?' kata lia sambil menyeruput mocchacino creamnya.

...

'lia, kapan2 boleh gw ajak loe jalan lagi ya?' begitu kata saya pas malam harinya saat nganter dia pulang di daerah kemanggisan, di dalam taxi.
'boleh dong le. gw seneng jg loe temenin jalan'. cup. gw dicipok pipi ama doi saat itu, sambil langsung ngacir turun taxi.

perasaan yang menipu atas nama cinta yang selama ini saya cari, saya pikir saya sudah menemukannya. rusuk yang hilang itu..hingga saya sekarang percaya bahwa tidak ada itu rusuk yang hilang, yang ada hanya label untuk pasangan bahwa 'kamu jadi rusuk hilangku mau ga?'. begitu...

saya begitu hanyut sama si lia. sementara beberapa kali saya ketemu pak dani untuk ngobrol beberapa bisnis dia, saya suka belajar beberapa hal dari dia.

suatu hari saya dan lia jalan ke daerah cibubur untuk cari makan di acara festival makanan bango. saya ingat banget malam itu. malam minggu 22 november 2003.. di perjalanan pulang sampai daerah tebet ujan deras mengguyur. padahal kami naik motor.

'le, jangan dipaksain. dingin. mending kita cari tempat neduh. lagian gw ga buru2 kok'.
saya yang sedang 'tinggi' mungkin, karena makan sate dan gule kambing banyak sebelumnya di acara bango, memancing 'cek in aja sekalian kali, lia...'
'yaudah, sekalian nunggu ujan deres ampe besok pagi juga gapapa'

anjrroot. kejadian di hotel di bilangan tebet situ (hotel you know what)suatu hal yang sebenernya tidak boleh terjadi. saya malu sebenarnya, tapi saya saat ini kesel banget jadi saya ceritain aja. yang jelas saya ingat, malam itu saya bahagia sekali..

sampai beberapa hari kemudian saya dapat sms dari lia
'le.. maaf ya'

maaf kenapa?

* * *

'leon saya minta tolong sedikit dari kamu bisa' pak dani menelepon beberapa minggu kemudian.
'apa pak?'
'ketemu di senayan, parkiran kolam renang. tau kan?'
'ya pak'.

saya cabut dari tanah abang tempat saya tinggal, ke senayan. sampai di parkiran saya lihat mobil kijang pak dani parkir sedikit terpencil di bawah pohon. setelah parkir motor saya hampiri mobilnya.. pak dani sedang merokok sendiri

'masuk le' katanya sambil membetulkan duduknya yang tadinya sedikit berselonjor dan mematikan rokoknya ke asbak mobil.

aku masuk. pintu ditutup. kami berdua di dalam mobil. pak dani ambil tasnya di jok belakang, dan mengeluarkan beberapa foto ukuran 8R dari dalam amplop coklat.

'foto apa itu pak?'
'liat aja' sambil melemparkan beberapa foto tersebut ke arah pangkuan saya.

astaghfirullah hul adzim!! foto2 gw waktu bercinta ama si lia di kamar hotel! setan...

'ko..kok bi..bisaa?' kata saya terbata2. saya malunya minta ampun saat itu..
'tenang le. kamu jangan panik. foto-foto ini sudah saya tangani. kamu ga usah kuatir' kata dia dengan tenang.

saya langsung keingetan lia. saya kawatir dia jadi kenapa-napa karena kejadian ini.
'si lia pindah rumah pak? gimana dia kabarnya? kok saya telp ga..bisa?'
'jangan pikirin lia dulu. kamu mending pikirin diri kamu sendiri dulu leon. saya juga akan bantu kamu sebisa mungkin soal ini..'
'kok bi..bisa pak dani..foto ada di pak dani?'
'biar ini saya yang bereskan le. kamu tenang aja. kamu bisa bayangin kan kalo foto2 ini bocor ke media2 kuning murahan dan internet, dan ortu serta saudara2mu lihat ini?'
'iya pak. pak, saya minta maaf'. kata saya saat itu sambil tertunduk lesu. ingin sekali saya nangis dan bunuh diri saat itu. ini seperti akhir dari hidup saya yang saya jaga dengan baik tanpa cela selama ini.
'ya serahkan itu pada saya. tapi saya sekarang ini butuh bantuan mu sedikit...'
'apa itu pak'..

pak dani tersenyum.. dengan senyum licik..

* * *

dulu saya direkrut agensi dengan tidak resmi. dan tidak 100% ridho. pak dani selalu berkata 'untuk kepentingan bangsa dan negara'.

tolong dicatat pak dani,
saya tidak ridho, saya dijebak, maka itu tidak resmi!!
sial ni dani ngehe, masih pake telpon2 lagi...saya ga ngerti maksudnya apa kali ini..

saya bener2 tidak bisa berpikir saat ini..

Labels:

1 Comments:

Anonymous Anonymous said...

gwa minta posting2 kek gini ya buat isi blog lo mendatang. PLIS!

Feb 23, 2009, 11:35:00 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home